Tarakan, Dulu dan Sekarang (part 1)

Tanggal 8-11 Juli kemarin saya berkesempatan mengunjungi Pulau Tarakan, sebelum saya dan adik sibuk dengan urusan kuliah. Mengunjungi Pupule yang sudah 6 tahun terakhir ini dinas di sana lagi ^^; Dulu, kami pindah dari Tarakan ke Surabaya di pertengahan tahun 1990. Jadi saya sudah tidak melihat Tarakan selama… tepat 20 tahun! Mungkin nanti akan nostalgia ke sana lagi 20 tahun mendatang, bawa anak :)) *amiiin*

Empat hari itu, rasanya penuh dengan kisah-kisah jadul. Walaupun waktu itu saya masih kecil dan rasanya ga banyak ingat apa-apa. Tapi dari cerita orang-orang selama perjalanan rasanya saya bisa membayangkan masa kecil saya.

“Nih, Ta… Dulu, jalan daratnya keputus cuma sampai Puskesmas sini. Jadi harus naik longboat.”

“Serem naik turun longboat-nya. Tangganya yang tegak lurus itu, yang bolong-bolong. Padahal mamamu sambil gendong bayi.”

Menurut cerita Pupule dan Mumule, 4 bulan setelah saya lahir, langsung diboyong ke Pulau Tarakan, Kalimantan Timur. Tinggal di dekat kantor Pupule, sebelah utara pulau, di pinggir laut, nama daerahnya Juata Laut. Untuk sampai ke kelurahan tersebut, tak ada akses jalan darat dari kota Tarakan *tempat bandara Juwata berada*, jadi… harus naik longboat selama 1 jam *muterin pulau*.

“Waktu itu, ada selametan di rumah tetangga. Selesai acara, mama jalan pulang ke rumah sambil gendong kamu. Rumah masih jauuuh di atas sana. Tiba-tiba di tengah jalan, kamu lihat ada kucing.

Terus kamu ngerengek minta mpus-nya ikut. Akhirnya mama ambil, terus mama taruh di dalam gendongan sama kamu, ikut digendong pulang. Itulah si Mpus yang selalu nemenin dan njagain kamu main.”

Gyahahaha… Mungkin gara-gara itu saya jadi ga bisa lepas sama bulu kucing sampai sekarang, bawaannya pengen unyel-unyel terus ;p. Anyway, hampir di setiap foto di Juata memang selalu ada itu si Mpus.

Lanjut, salah satu kisah paling favorit tentang saya di Juata adalah… makan keluwing!

“Masih pagi, papa mama belum bangun, kamu udah bangun sendiri dan langsung merangkak, eh.. merayap keliling rumah. Tiba-tiba kedengeran suara kamu nangis teriak.

Papa mama langsung bangun, lari keluar kamar. Kamu lagi duduk nangis, mulut mangap, sambil lidahnya keluar gitu, di atas lidah ada keluwing lagi mlungker.”

“Kayaknya kepalanya udah hancur deh, jadi mungkin sempet kamu gigit, terus kepedesan.”

“Mama aja nyingkirinnya dari lidah kamu sambil jijik.. hiii…”

“Puntung rokok juga pernah, dimakan. Pas digigit kepedesan, nangis.”

Ehem, sebagai pembelaan… keluwing lagi mlungker itu benar-benar mirip coklat tau! -_- Nih ya, saya lampirkan gambar sebagai bukti. Kalo puntung rokok, ehem, gatau deh, mungkin rasa ingin tahu saya lagi berlebih ^^;

Kisah-kisah nostalgia itulah yang menemani saya selama berjalan-jalan di Tarakan.

(bersambung…)

  1. huwa..lucu.. ^^
    emang dari kecil uda kliatan bawaan suka nempel ma mpus yah :D
    km kecil kriwil2 gt ta rambutnya, lucu, hehe. jangan2 nick name tata tu singkatan dari juata jg yah? LOL
    *ah liat foto2 ini jd sedih, foto2 jaman kecilku mayoritas ludes pas kena banjir besar dadakan pertama kali di rumah..hiks*

  2. ‘tata’ itu karna waktu kecil gabisa ngomong ‘mita’, bisanya ‘tatatatata’ gitu, jadinya dipanggil tata, hihi…

    iyaaa, tp rambut kriwilnya ilang karna tiap bulan, tiap papah cukur aku juga minta potong rambut, jadinya lama-lama lurus dah…

    yahh, sayang mba foto-fotonya…

  3. taaa… mitaa…
    ini ada cokelat nih…

    mangaapp giihhh

    *nglempar keluwing ke mita :P

  4. *hap*

    nyamm nyammm :)) protein tinggi loh mba, keluwing itu, hihi…

  5. ho ho ho
    aku dulu lahir di bulungan kalimantan timur
    ho oh jamna itu modelnya persisi kayak poto hahahahaha

Leave a Comment

NOTE - You can use these HTML tags and attributes:
<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Trackbacks and Pingbacks: